Kredit : aboutamity.com

 

Peneliti UniSA South Australia, Tahnee Dening dalam suatu penelitian tentang tanah liat, secara kebetulan menemukan bahwa bahan tanah liat yang ia gunakan memiliki kemampuan unik untuk “menyerap” tetesan lemak di usus. Dening mengatakan penemuan yang tidak disengaja ini berpotensi menjadi obat untuk kegemukan.

“Benar-benar luar biasa,” kata Dening. “Saya sedang menyelidiki kapasitas bahan tanah liat khusus untuk meningkatkan pengiriman dan penyerapan obat antipsikotik, ketika saya melihat bahwa partikel tanah liat tidak berperilaku seperti yang saya harapkan. Alih-alih membongkar untuk melepaskan obat, material tanah liat menarik tetesan lemak dan secara harfiah menyerapnya.”

Tidak hanya itu, bahan tanah liat juga menjebak lemak dalam struktur partikelnya. Mereka juga mencegahnya diserap oleh tubuh, memastikan bahwa lemak hanya melewati sistem pencernaan.

“Ini perilaku unik yang segera memberi isyarat bahwa ini bisa menjadi sesuatu yang signifikan, berpotensi menyembuhkan obesitas,” tandasnya.

Kelebihan berat badan dapat menyebabkan kondisi kesehatan yang serius seperti penyakit kardiovaskular, diabetes tipe 2, dan beberapa jenis kanker.

Menurut Institut Kesehatan dan Kesejahteraan Australia, obesitas meningkat dengan hampir dua dari tiga orang dewasa, dan satu dari empat anak, sekarang kelebihan berat badan atau obesitas. Dan jika prevalensinya terus berlanjut, diperkirakan hampir setengah populasi dunia mengalami kelebihan berat badan atau obesitas pada tahun 2030 .

Dengan beberapa obat efektif yang ada untuk melawan obesitas, banyak perusahaan menginvestasikan jumlah besar untuk menemukan dan mengembangkan perawatan alternatif untuk obesitas.

Mengungguli obat terkenal

Penelitian Dening menyelidiki efek montmorillonite, bahan alami tanah liat yang dimurnikan dari kotoran, pada tikus yang diberi diet tinggi lemak. Montmorillonite dibandingkan dengan plasebo dan obat penurun berat badan yang terkemuka, orlistat. Dalam dua minggu, keduanya memberikan efek penurunan berat badan, tetapi material tanah liat mengungguli obat tersebut.

Dening mengatakan temuan itu menawarkan wawasan baru untuk obesitas dan manajemen berat badan, terutama ketika digunakan dalam kombinasi dengan obat komersial, di mana ada potensi untuk bersinergi.

“Tanah liat olahan kami memiliki luas permukaan yang luar biasa tinggi yang berarti memiliki kapasitas besar untuk berinteraksi dan menyerap lemak dan minyak yang dicerna dalam makanan yang kita makan,” kata Dening.

“Orlistat, adalah penghambat enzim yang menghalangi hingga 30 persen dari pencernaan dan penyerapan lemak makanan. Hal itu menyebabkan penurunan berat badan, tetapi efek sampingnya sakit perut, perut kembung dan diare.”

“Yang kami teliti sekarang adalah pendekatan sinergis bahan tanah liat dan orlistat. Orlistat menghalangi enzim yang mencerna molekul lemak, dan partikel tanah liat memerangkap lemak ini sehingga mereka dikeluarkan dari tubuh tanpa menyebabkan gangguan pada pencernaan.”

“Kami pada dasarnya menyerang pencernaan lemak dan penyerapan dalam dua cara yang berbeda. Kami berharap ini akan menghasilkan penurunan berat badan yang lebih besar dengan lebih sedikit efek samping.”

Profesor UniSA, Clive Prestidge, yang juga pengawas penelitian Dening, mengatakan penelitian ini telah menarik perhatian investor. “Ini adalah penemuan signifikan untuk penurunan berat badan yang secara alami menarik mitra komersial potensial,” kata Prof Prestidge.

(DWK)

Baca Juga  Wajib Tahu! Pemahaman Dasar JavaScript untuk Pemula



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.