Foto: Stafiasi

Teknologi.id – Pemrograman adalah cara berkomunikasi dengan sistem komputer untuk melakukan berbagai tugas komputasi. Oleh karena itu, ini adalah topik yang paling penting untuk dipelajari oleh siswa ilmu komputer. Ketika mempelajari bahasa pemrograman, kamu akan memiliki banyak opsi untuk dipilih.

Sebagai seorang pemula, kamu akan bingung tentang bahasa pemrograman mana yang terbaik dan mudah untuk memulai. Itulah alasan mengapa setiap pemula mencari bahasa pemrograman yang mudah untuk dipelajari tanpa mengetahui permintaan, aplikasi, dan ruang lingkup mereka.

Pada artikel ini, Teknologi.id merangkum 10 bahasa pemrograman yang mudah dipelajari untuk pemula karena sintaksisnya, materi pembelajaran yang tersedia, dukungan komunitas, dan penerapan yang luas. Bahasa-bahasa tersebut juga sangat diminati di pasar dan memiliki cakupan masa depan yang baik. Berikut selengkapnya.

10 Bahasa Pemrograman Yang Mudah Dipelajari Untuk Pemula (Bag.1)

1. Python

Python harus dianggap sebagai bahasa pemrograman tingkat tinggi termudah untuk pemula. Python memiliki sintaks yang sangat sederhana. Dalam banyak kasus, bahkan non-programmer dapat menjelaskan cara kerja program python dengan membaca kodenya. Python sederhana, mudah dibaca dan membutuhkan lebih sedikit baris kode dibandingkan dengan bahasa tingkat tinggi lainnya. Ini adalah bahasa pemrograman Open Source dengan dukungan komunitas besar. Bahan bacaan mudah tersedia di internet. Ada banyak Python IDE dan editor gratis yang tersedia untuk memudahkannya.

Baca Juga  4 Software Pengedit Foto Terbaik Untuk Desktop Kamu!

Dengan Python, Kamu dapat membangun situs web dan aplikasi yang tidak hanya dinamis tetapi juga dapat menerapkan algoritma pembelajaran AI dan Mesin. Itulah alasan Python adalah salah satu bahasa pemrograman paling populer.

Baca juga: 5 Bahasa Pemrograman Baru untuk Dipelajari Tahun 2019 

2. Javascript

Javascript adalah salah satu teknologi inti world-wide-web bersama dengan HTML dan CSS. Tujuan utama Javascript adalah untuk menyediakan fungsionalitas dinamis pada halaman web di sisi klien atau browser web. Tetapi setelah evolusi mesin Javascript, bahasa dapat digunakan di sisi server di server web dan database, dan dalam program non-web seperti pengolah kata dan perangkat lunak PDF, dan dalam lingkungan runtime yang membuat JavaScript tersedia untuk menulis seluler dan desktop aplikasi, termasuk widget desktop.

Sintaks Javascript sangat mudah dibandingkan dengan bahasa pemrograman serupa. Ini adalah bahasa yang ditafsirkan, sehingga kamu dapat membuat perubahan pada kode-mu dan langsung menjalankannya lagi untuk melihat efek perubahan tanpa mengkompilasi ulang kode. Setelah kamu mempelajari dasar-dasar Javascript, ada banyak kerangka kerja dan lingkungan runtime seperti Node Js, Angular Js dan React Js dll untuk tugas tertentu.

3. Ruby

Bahasa Ruby adalah bahasa pemrograman dinamis yang berfokus terutama pada kesederhanaan dan produktivitas. Ini memiliki sintaks yang sangat sederhana yang mudah dibaca dan ditulis. Bahasa ini dianggap campuran yang seimbang dari bahasa pemrograman lama termasuk Perl, Smalltalk, Eiffel, Ada, dan Lisp dan bahasa pemrograman modern seperti Python dan PHP. Ini benar-benar bahasa pemrograman berorientasi objek dan konsep-konsepnya dapat diterapkan untuk banyak bahasa pemrograman tingkat tinggi lainnya.

Baca Juga  Inilah Top 5 Game Horror Buatan Indonesia yang Sangat Menakutkan

Ruby berguna untuk membangun aplikasi web, server web, perpustakaan grafik, mesin pengenalan gambar, server basis data berulir, dan utilitas sistem tingkat rendah dll. Ruby on Rails adalah salah satu kerangka kerja paling populer untuk membangun aplikasi web.

4. PHP

PHP adalah salah satu bahasa pemrograman paling populer untuk pengembangan web . Ini adalah bahasa scripting sederhana, elegan dan banyak digunakan tetapi juga dapat digunakan sebagai bahasa pemrograman tujuan umum. PHP banyak digunakan dengan server web Apache dan database MySQL. Ini adalah pilihan termudah bagi mereka yang masuk ke pengembangan web sisi server. Situs jejaring sosial paling populer di dunia ‘Facebook’ dengan miliaran pengguna dan sistem manajemen konten paling populer ‘WordPress’ dengan jutaan situs web keduanya didukung oleh PHP.

PHP juga merupakan bahasa pemrograman open source. Ada banyak tutorial dan panduan gratis yang tersedia di internet. Ini memiliki beberapa kerangka kerja web populer seperti Laravel dan Zend yang membuat pengembangan web mudah dan terukur.

Baca Juga  LG Signature OLED TV R, Televisi yang Bisa Digulung dan Disembunyikan

5. Pemrograman C

Bahasa pemrograman C dianggap sebagai ibu dari semua bahasa pemrograman. Ini mempengaruhi semua bahasa pemrograman tingkat tinggi lainnya dalam hal fungsionalitas dan eksekusi. Sebagai seorang pemula, jika kamu belajar pemrograman C, kamu dapat mempelajari bahasa pemrograman lainnya dengan mudah. C adalah bahasa pemrograman pertama dengan manajemen memori yang efisien dan fleksibel. Itu terutama digunakan untuk pengembangan sistem operasi UNIX. Kamu dapat membangun program tingkat sistem yang dapat langsung mengakses sumber daya sistem seperti memori dan prosesor.

Tidak ada keraguan C adalah bahasa yang sangat kuat dan itu bisa membuat kamu berpikir itu sangat sulit untuk dipelajari. Tapi itu tidak benar sama sekali! C cukup mudah dipelajari setelah kamu memahami beberapa konsep seperti fungsi, struktur dan loop dll. Ini adalah bahasa pemrograman prosedural yang mengikuti pola instruksi di setiap program.

Baca juga: 5 Bahasa Pemrograman Terbaik untuk Pengembangan Kecerdasan Buatan 

Itulah 5 dari 10 bahasa yang mudah dipelajari untuk pemula. Nantikan 5 bahasa pemrograman lainnya di artikel selanjutnya. Semoga artikel ini dapat menambah wawasanmu.

(DWK)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *